10 hal yang dapat dilakukan setiap orang tua untuk menjaga anak-anak mereka tetap aman saat online

Ditulis oleh Laura Easterbrook, Perlindungan Anak dan Layanan Medis Forensik

Sebagai orang tua, kita umumnya melakukan segala yang kita bisa untuk menjaga anak-anak kita aman dan sehat, dari membuat mereka ‘terpeleset, slop, menampar’ sebelum keluar di bawah sinar matahari, hingga berhati-hati saat menyeberang jalan dan selalu mengenakan helm saat bersepeda. Tapi apa yang Anda lakukan untuk melindungi mereka dari pengganggu, predator dan konten yang tidak pantas secara online?

Mari kita hadapi itu, internet ada di sini untuk tinggal dan dengan delapan puluh tiga persen remaja Australia online tiga kali atau lebih setiap hari (dan ini meningkat dengan semakin banyak remaja yang memiliki smartphone), saatnya, jika Anda belum melakukannya, untuk memperkenalkan beberapa keamanan cyber tahu bagaimana toolkit pengasuhan Anda. Berikut adalah sepuluh tips untuk Anda mulai.

1. Bicaralah secara terbuka dengan anak Anda tentang aktivitas online mereka

Segera setelah anak Anda mulai mengakses internet, berbicara dengan mereka tentang apa yang mereka baca, menonton dan dengan siapa mereka berkomunikasi secara online – dan menjaga percakapan berjalan seiring bertambahnya usia. Tanyakan kepada anak Anda situs apa yang mereka kunjungi atau aplikasi yang mereka gunakan, tulis daftar, dan lihat bersama.com. Bicaralah dengan anak Anda tentang apa yang menurut Anda tepat, dan ingatkan mereka bahwa ini mungkin berbeda untuk orang tua lain dan anak-anak mereka.

Dengarkan anak Anda dan capai kesepakatan tentang apa yang tepat untuk keluarga Anda. Ingat waktunya akan tiba ketika mereka akan mengakses internet di luar keamanan rumah dan Anda ingin mereka siap untuk itu.

Sangat penting untuk mengajari mereka tentang reputasi online mereka juga, dan bagaimana mereka harus berhati-hati tentang bagaimana mereka berperilaku, berinteraksi dengan orang-orang dan mewakili diri mereka sendiri dalam forum publik seperti itu. Mereka harus selalu ingat bahwa internet tidak bersifat pribadi.

2. Simpan layar dan perangkat tempat Anda dapat melihatnya

Selalu pantau waktu anak Anda secara online, terutama anak-anak yang lebih muda. Simpan komputer di tempat sentral di rumah di mana mudah untuk mengawasi apa yang dilakukan dan dilihat anak Anda secara online. Untuk perangkat seluler, Anda dapat mengaturnya untuk melupakan kode sandi Wi-Fi sehingga anak-anak Anda tidak dapat online tanpa Anda sadari. Anda juga dapat mencoba membuat perjanjian bahwa tidak ada tablet, laptop, atau game di kamar tidur.

Untuk anak-anak yang lebih muda, Anda juga dapat mempertimbangkan untuk memeriksa riwayat browser setelah anak Anda online untuk melihat situs apa yang mereka kunjungi. Pendekatan ini jelas semakin sulit ketika anak-anak bertambah tua dan mencari cara untuk menghapus sejarah – yang lebih merupakan alasan untuk membuka jalur komunikasi tentang penggunaan internet pada usia dini.

3. Ketahui kontrol orang tua Anda

Pencarian online yang tidak bersalah dapat menyebabkan hasil yang tidak terlalu polos, jadi bijaksana untuk mengetahui cara menggunakan kontrol / pembatasan pencarian orang tua yang ditawarkan oleh browser web, penyedia layanan internet, dan perangkat. Misalnya, fitur Filter SafeSearch di Google akan memblokir situs dengan materi seksual eksplisit. Untuk mengaktifkannya, buka Settings/SafeSearch Filters. Meskipun tidak 100 persen akurat, kontrol orang tua dapat membantu mencegah anak Anda melihat dan mengakses materi yang paling kejam atau seksual. Lihat https://www.internetmatters.org/parental-controls/. Alat dan fitur keamanan berbayar akan menawarkan perlindungan dan kontrol ekstra.

4. Ketahui siapa teman online anak-anak Anda

Sebagai orang dewasa, kita tahu bahwa beberapa orang online bukanlah siapa yang mereka katakan, tetapi anak-anak dan remaja dapat mengkhawatirkan naif tentang dengan siapa mereka mengobrol jika mereka tidak diajarkan untuk menjadi bijak cyber sejak usia dini.

Pastikan Anda menjadi teman dan kontak dalam lingkaran media sosial anak Anda dan pastikan Anda memantau posting. Anak-anak Anda mungkin menolak tetapi memberi tahu mereka bahwa itu adalah salah satu syarat bagi Anda untuk mengizinkan mereka mengakses.

5. Jadilah ‘share aware’ untuk melindungi privasi Anda

Jika anak Anda adalah pengguna reguler jejaring sosial, mereka harus menyadari risiko informasi pribadi atau gambar dipublikasikan begitu mereka mempostingnya. Meskipun mereka tidak akan sepenuhnya memahami konsekuensi dari mengungkapkan informasi pribadi secara online, Anda harus mengajari mereka untuk berhati-hati dan berpikir tentang apa yang mereka posting dan bagikan. Dorong anak-anak Anda untuk bertanya pada diri sendiri sebelum memposting apa pun jika informasi (yaitu nama, nomor telepon, alamat rumah, email, nama sekolah) atau foto adalah sesuatu yang akan mereka berikan kepada orang asing. Jika jawabannya tidak, jangan posting.

Jika anak Anda berbagi foto atau posting online, minta anak Anda untuk membiarkan Anda melihat apa yang mereka bagikan atau meminta saudara yang lebih tua untuk memeriksa foto apa pun sebelum dibagikan.

6. Kendalikan jejak digital keluarga Anda

Setiap gambar dan detail pribadi yang diposting dan dibagikan di media sosial dan internet berkontribusi pada jejak digital seseorang. Risiko besar dengan ini adalah bahwa setelah informasi dibagikan secara publik, informasi tersebut dapat digunakan dengan cara yang mungkin tidak Anda harapkan dan tidak dapat anda kendalikan. Anda juga harus berasumsi bahwa apa pun yang diletakkan secara online adalah permanen (kadang-kadang dapat dihapus tetapi tidak selalu sebelum orang lain melihatnya dan menyimpannya). Untuk alasan ini, anak-anak dan remaja harus pintar melindungi gambar dan informasi mereka. Hal yang sama berlaku untuk orang tua yang secara teratur memposting foto anak-anak mereka secara online.

Ajari anak Anda untuk tetap mengendalikan jejak digital mereka, dengan hanya berbagi dengan orang-orang yang mereka kenal dan percayai. Daripada memposting ke semua teman mereka di media sosial, dorong mereka untuk selektif dan menggunakan pengaturan privasi di platform media sosial yang mereka gunakan.

7. Ajari anak-anak Anda untuk menjaga lokasi mereka tetap pribadi

Sebagian besar aplikasi, jaringan, dan perangkat memiliki fitur geo-tagging yang membuat keberadaan Anda menjadi publik dan dapat mengarahkan seseorang langsung kepada Anda. Fitur-fitur ini harus dimatikan untuk alasan privasi dan keamanan yang jelas. Foto digital juga berisi metadata (informasi tentang waktu, tanggal dan koordinat GPS) yang dapat mengungkapkan lebih dari yang Anda inginkan. Beberapa platform media sosial secara otomatis menyembunyikan atau menghapus data ini, tetapi tidak semua, jadi lakukan pekerjaan rumah Anda dan ketahui berapa banyak info yang Anda bagikan.

8. Melacak waktu online

Pedoman Aktivitas Fisik dan Perilaku Menetap Australia merekomendasikan anak-anak antara usia lima dan 17 tahun harus memiliki tidak lebih dari dua jam waktu layar sehari. Jadi, penting untuk memantau waktu online anak Anda, terutama anak-anak yang lebih muda, untuk memastikan mereka tidak mengembangkan kebiasaan buruk. Dapatkan anak-anak Anda untuk menyetujui periode waktu, katakanlah 30 menit per sesi, dan atur timer untuk pergi – jangan lupa untuk menjadikan ini waktu penyelesaian yang tidak dapat dinegosiasikan. Anda juga harus mematikan Wi-Fi rumah pada waktu yang ditentukan setiap malam (idealnya sebelum tidur) sehingga setiap orang memiliki beberapa ‘time-out’ dari internet. Anda juga dapat mencoba membuat beberapa hari ‘bebas layar’ di rumah Anda untuk mendorong semua orang untuk mengejar cara lain yang lebih aktif dan / atau kurang didorong oleh teknologi untuk menghibur diri mereka sendiri.

9. Jadilah #SocialNetworkSavvy

Mendidik diri sendiri tentang cara-cara untuk menjadi aman di jejaring sosial sehingga Anda dapat memberikan saran terbaik untuk anak-anak Anda. Daftar ke jejaring sosial dan aplikasi yang digunakan anak-anak Anda dan cari tahu cara menggunakan pengaturan privasi dan mekanisme pelaporan. Bicara tentang bagaimana mereka dapat tetap aman di jejaring sosial, termasuk berbicara dengan orang yang dipercaya ketika mereka khawatir, dan menyadari apa yang merupakan intimidasi online – baik sebagai pelaku maupun korban.

Jika anak Anda menggunakan jejaring sosial, pastikan mereka tahu cara:

  • Melaporkan postingan yang tidak pantas dan/atau menyinggung
  • Memblokir seseorang
  • Jaga informasi tetap pribadi.

10. Pimpin dengan contoh

Pimpin dengan memberi contoh dan selalu memodelkan jenis perilaku online positif yang Anda ingin anak-anak Anda gunakan. Jika mereka melihat Anda berhati-hati dan terhormat ketika Anda sedang online, mereka lebih mungkin untuk mengikuti jejak Anda. Dan, ya, ini termasuk membatasi waktu layar Anda sendiri.

Pada akhirnya, Anda tidak ingin menanamkan rasa takut pada anak Anda atau mencegah mereka mengalami banyak manfaat pendidikan, hiburan, sosial dan lainnya dari internet, melainkan memberi mereka keterampilan dan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk mengetahui bagaimana memanfaatkannya sebaik mungkin dan menghindari bahaya.

Situs web yang berguna

https://www.esafety.gov.au/

https://kidshelpline.com.au/kids/get-help/webchat-counselling/

Also Read  Fresh Black Wedding Dress

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *